Memaknai Kemerdekaan yang Sesungguhnya

Setiap tanggal 17 Agustus kita khususnya warga negara Indonesia memperingati hari kemerdekaan. Apakah kita sudah benar-benar merdeka? Pertanyaan klasik tapi selalu relevan untuk dipertanyakan

Merdeka artinya bebas dari penghambaan, penjajahan Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia. Merdeka itu berdiri sendiri, tidak terkena atau lepas dari tuntutan, tidak terikat, tidak bergantung kepada orang atau pihak tertentu, atau leluasa. Dari definisi tersebut, marilah kita bertanya kembali, apakah kita sudah benar-benar merdeka?

Seluruh Rakyat Indonesia  sangatlah menjunjung  tinggi arti kata kemerdekaan, dan setiap tahunnya patut kita peringati sebagai bentuk rasa bersyukur atas segala nikmat yang kita rasakan saat ini. Sedikit mengingat masa lalu  dimana para  pejuang membela negara indonesia agar terbebas dari penjajahan.

Mereka sungguh berani,  dengan penuh  semangat  seluruh  tumpah  jiwa  raganya  hanya  untuk  kemerdekaan  rakyat Indonesia. Dan saat ini generasi penerus bangsa, hanya tinggal menikmati dan mengisi kemerdekaan ini dengan apa yang sudah didapatkan dalam arti menjadi orang yang tangguh

Secara fisik kita memang sudah merdeka dari penjajahan. Namun sebetulnya kita masih terbelenggu dan terkungkung oleh penjajahan bersifat nonfisik.

Memaknai-Kemerdekaan-yang-sesungguhnya-smallNegeri kita Indonesia, negeri yang sangat kaya dengan berbagai jenis sumber daya alam baik yang terpendam didalam tanah, diatas tanah  maupun yang ada di lautan kita yang sangat luas. Namun semua itu hamper tak berbekas. Banyak negara-negara kapitalis telah mengeksploitasi kekayaan kita. Lautan kita dijarah dengan leluasa oleh kapal- kapal asing. Apakah ini yang disebut dengan kemerdekaan?

Penjajahan gaya baru  bersifat nonfisik  adalah penjajahan opini. Para penjajah baru yang berusaha melanggengkan kekuatan kapitalisme global dalam rangka menguasai negeri kita, telah mensosialiasikan dan mempermainkan berbagai macam isu untuk memuluskan agenda-agenda mereka. Diantara isu-isu tersebut adalah HAM, demokratisasi, gender, dan perdagangan bebas. Mereka berusaha mempermainkan isu-isu tersebut sembari menerapkan standar ganda yang sangat hipokrit.

Meskipun  banyak yang membuat  kemerdekaan  Indonesia  ternodai  oleh hal yang tidak terpuji,  tapi jangan sampai   kehilangan   makna   kemerdekaan   itu   sendiri   karena   makna   kemerdekaan   adalah   merupakan   awal terwujudnya  mimpi  membangun  Negara  Kesatuan  Republik  Indonesia  untuk  kesejahteraan  rakyat.  Menjaga keamanan seluruh warga dalam lindungan Allah SWT dan sistem hukum yang adil dan kokoh.Yang lebih penting lagi adalah keseriusan  serta keberanian  dalam menempuh  jalan pembangunan  yang akan berdampak  luas dan positif bagi bangsa Indonesia. Itulah cara memaknai Kemerdekaan yang Sesungguhnya.

 

Images By Google

Oleh : Sigit R. Purnomo

Shares
Share This