Pergi Kemana-mana Sendiri Gak Semenyedihkan Itu

Emang kenapa sih kalau ada yang jalan-jalan sendirian? Makan dan nonton bioskop sendirian? pergi kemana-mana sendiri emang menyalahi kodrat kok sampai diliatin segitunya?

Kiranya itulah yang sering saya rasakan saat pergi sendirian. Sebagai seorang yang lebih nyaman kemana-mana sendiri, saya sering merasa mendapat tatapan aneh dan tidak biasa dari orang-orang. “Ngapain sih sendirian?”, “Gak punya temen apa ya sampe kemana-mana sendiri?”, kiranya itu yang dipikirkan orang yang kadang saya juga merasa kurang nyaman.

Selain itu, teman-teman pun sering bertanya, “apa sih enaknya pergi sendiri?”, “emang nggak malu ya kalo sendirian? Ngga ada temen ngobrol”, “sendirian? Kasian banget”. Punten-punten mas mba semua, saya merasa lebih nyaman dan bebas saat kemana-mana sendirian, saya kasih beberapa alasan yang bikin saya sering pergi sendiri.

Pertama, kita nggak perlu repot atur jadwal. Saat bepergian bersama teman, kita harus menentukan kapan waktu yang pas untuk pergi. Karena jadwal yang berbeda, kita harus menemukan waktu kosong agar tidak mengganggu kegiatan.

A : “Eh nonton yuk hari Senin”

B : “Ayo, Senin aku bisa nih”

C : “Jangan Senin, Selasa aja aku kosong”

B : “Jangan, aku ada lembur. Rabu aja gimana?”

A : “Rabu aku ada acara ulang tahun temen nih”

Dan mereka pun nggak jadi nonton sampai filmnya turun dari bioskop. Sering sekali terjadi. Hal di atas nggak akan terjadi kalau kita pergi sendiri. Kita tinggal pilih hari, pilih jam, dan pilih seat senyaman kita.

Kedua, lebih fleksibel. Saat kemana-mana sendiri, kita bisa pilih mau kemana aja dan ngapain aja. Makan, nonton bioskop, belanja. Makan dulu atau nonton dulu bebas, bisa pilih-pilih belanjaan tanpa diburu-buru, kita bisa pilih barang yang diinginkan. Mau keluar jam berapa pun dan pulang secapeknya kita.

Ketiga, hemat waktu. Kita bisa langsung pergi tanpa menunggu teman yang di chat bilang “on the way” padahal masih scroll Instagram’s timeline. Planning pergi jam 10 pagi kita bisa pergi kurang lebih jam 10 juga. Karena sering sekali janjian jam 10, baru pergi satu jam setelahnya.

Keempat, nggak ada kata-kata “nggak enakan”. Terkadang ada hal-hal yang nggak mau kita beli tapi karena “nggak enakan” kita terpaksa ikutan beli, padahal nggak butuh-butuh amat.

A : “Eh beli ini yuk, lucu nih kalo samaan”

B : “Ah aku udah punya”

A : “Ini kan beda warnanya, kita beli yang warnanya samaan”

C : “Iya nih, punyamu kan warna biru, ini kita samaan warna pink”

B : “Yaudah deh”

Tidak ada pilihan lain selain mengiyakan hal tersebut.

Dan yang terakhir yang juga bikin misuh-misuh, dengan pergi sendirian kita bisa menghindarkan diri dari keselnya “nggak jadi pergi”. Udah ribet nentuin jadwal, udah seiya-iya pilih tempat, outfit untuk pergi juga udah ready. Beberapa jam sebelum pergi malah dapet kabar “Sorry ya, perginya dicancel aja. Ada panggilan nih mendadak nih, aku harus ke kantor”. Baiklah.

Shares
Share This