Pesantren: Keberagaman itu Indah dan Menggembirakan.

Ketika tersebut kata pesantren, tak jarang kemudian orang-orang menganggapnya sebagai lembaga yang sangat eksklusif. Pesantren seringkali diberi cap sebagai institut yang tertutup, tidak mengikuti perkembangan zaman, dan ia hanya boleh dimasuki oleh orang-orang yang notabennya ingin belajar agama saja.

Akan tetapi, sebenarnya tidak seburuk itu keadaannya. Hal itu justru sangat berbeda. Pesantren sangat terbuka dengan perbedaan, termasuk juga kepada orang-orang yang memiliki keyakinan berbeda. Siapa bilang pesantren gagap zaman? Pesantren justru dapat beradaptasi dengan perubahan atau dinamika sosial dan lingkungan masyarakat. Terlihat dari banyaknya musyawarah yang acap kali dilakukan oleh para santri. Isu-isu yang diangkat pun menyesuaikan dengan apa-apa yang sedang terjadi atau fenomena yang ada pada saat ini.

 

Pesantren dan Indonesia
Keberagaman dalam Pesantren

Tentunya, sebagai sebuah institusi, pesantren memiliki potensi sebagai agen perubahan. Walaupun tidak bisa kita nafikan juga bahwa ada beberapa pesantren yang memang masih bertahan pada corak dan ajarannya yang sangat tekstual tanpa melihat konteks suatu zaman. But, let’s not to focus on that, but look at the bright side! secara umum mayoritas pesantren masih banyak kok yang memiliki culture yang terbuka dan akomodatif dengan perkembangan zaman. Nah, perbedaan-perbedaan kultur diantara santri di dalam pesantren juga merupakan salah satu contoh yang justru membuat pesantren memiliki peluang dalam menghargai keragaman.

Dalam dunia pesantren, ada istilah “tasamuh” atau yang biasa kita kenal sebagai “toleransi”. Toleransi tidak luput dari ajaran yang dipupuk di pesantren. Saat seseorang masuk ke dalam pesantren, secara tidak langsung ia diajarkan bagaimana mengelola keberagaman dan perbedaan menjadi suatu hal yang indah dan menggembirakan. Karena biasanya, di pesantren para santri akan menemukan banyak hal baru yang kemudian ini patut dirayakan bersama. Misalnya seperti perbedaan bahasa, perbedaan daerah, adat, latar belakang budaya dan wilayah yang bervariasi. Tentu hal ini juga menjadikan para santri memiliki pola perilaku yang berbeda-beda antar satu dengan lainnya, dan ini merupakan hal yang wajar dan positif dalam hal tumbuh kembang seseorang di dalam lingkungan yang heterogen. Untuk mereka yang berada di lingkungan pesantren juga banyak keuntungan yang dapat diambil, contohnya para santri dapat belajar dan bekerja sama dengan orang yang berbeda latar belakang dengan mereka dan hal ini adalah seperti suatu anugerah, karena bagi beberapa orang sesuatu seperti itu sangat sulit dilakukan. Hal ini tak lain disebabkan karena perbedaan latar belakang yang meliputi sosial, ekonomi, budaya, dan tradisi termasuk kepada hal-hal yang mengakar pada diri manusia.

Biasanya, standarisasi sikap pesantren yang terbuka bisa dilihat dari sejauh mana implikasinya terhadap lingkungan sekitarnya. Sikap terbuka ini tidak hanya dimiliki oleh kiai dan santrinya saja, tetapi juga pada masyarakat sekitar yang menjadikan pesantren sebagai rujukan, saran, atau petuah dalam menyelesaikan masalah sosial maupun agama.

Jika kita telisik, pada masa hebohnya islamophobia yang hinggap di daerah Eropa seperti Jerman, Inggris dan Belanda, justru Indonesia hadir dengan model baharu dengan menawarkan islam yang ramah dan sarat kearifan lokal. Even ya we got something wrongWe know that pergantian rezim juga mempengaruhi tumbuhnya gerakan-gerakan Islam yang intoleran. Meskipun  kita tahu kelompok ini datang dengan jumlah yang kecil, namun hadirnya seperti merupakan suatu ancaman yang cukup serius dalam memecah belah bangsa, pancasila, dan elemen-elemen ke-negaraan lainnya.  Tapi sekali lagi, do not focus on that! Islam itu luas, tidak cukup direpresentasikan oleh secuil golongan. Nyatanya citra Islam yang baik masih terjaga, seperti apa yang tercermin lewat organisasi Islam terbesar di Indonesia seperti NU dan Muhammadiyah sebagai contoh.

Faktanya, secara basis struktural dan kultural, pesantren-pesantren yang ramah seperti NU masih menduduki peringkat pertama. Jumlah pesantrennya di Indonesia kurang lebih berjumlah 26.000 dan mayoritas merupakan pesantren yang terbuka. Hal ini dibuktikan dengan pahamnya yang moderat dan salah satu pengusung pancasila sebagai dasar Negara yang memiliki semboyan Bhinneka Tunggal Ika. Dilihat secara historis pun, para pendiri organisasi NU bersama para tokoh Muhammadiyah merupakan tokoh-tokoh yang turut andil dalam perang melawan penjajah dan mensuskseskan Kemerdekaan Republik Indonesia.

Jadi saran saya sih gausah terlalu pada neting sama yang namanya santri atau apapun itu yang berbau pesantren (karena walaupun besar di lingkungan pesantren, saya bukannya ga pernah kaya begitu). Tapi kenyataannya, para santri juga bisa menjadi agen dalam mempersatukan nilai-nilai luhur Bangsa Indonesia.

Sikap terbuka pesantren seringkali membuat masyarakat sekitar menjadikannya sebagai sumber rujukan, saran, atau petuah dalam menyelesaikan masalah sosial maupun agama.

Shares
Share This